Iman, Adalah Persoalan Besar Dalam Hidup

Manusia perlu sedar, apa maksud ‘pentingnya iman’ didalam hidupnya. Iman perlu dimiliki. Ia juga perlu dicari dan diusahakan sepertimana kita mengusahakan serta mencari harta benda. Sudah menjadi Sunnatullah, sesuatu yang berharga adalah susah untuk dicari dan dimiliki. Umpama mencari emas, berlian dan permata. Manusia sanggup membelah bumi, dan ada yang sanggup membunuh dan mati kerananya.

Justeru, jika dikatakan bahawa Iman adalah benda yang paling berharga dalam segala persoalan kehidupan, sudah tentu ianya lebih patut dibincangkan setiap hari. Namun jika direntas Timur hingga ke Barat, amat payah menemui walaupun satu newspaper yang topik bicaranya tiap hari adalah persoalan iman atau taqwa dalam hidup manusia.

Ada orang mengatakan, bahawasanya pendapat tentang tenaga atom itu adalah suatu revolusi besar dalam lapangan ilmu pengetahuan. Lahirnya penemuan ini telah merubah banyak teori sains dan projeksinya membunuh jutaan manusia di Hiroshima & Nagasaki. Kesannya saja telah merosakkan fisiologi manusia beberapa generasi.

Nah, jika atom yang kecil ini bisa menyimpan suatu tenaga lalu menyebabkan isu besar. Apa lagi persoalan Iman, yang menjadi isu terbesar yang menggoncang sejarah peradaban manusia. Diciptakan manusia, diturunkan wahyu, diutuskan nabi-nabi, dihancur dan dibangunkan tamadun-tamadun, semua ini berbalik kepada isu iman.

Dulu, kini dan selamanya. Ia merupakan suatu persoalan yang besar.

Ringkasnya:-

  1. Iman adalah keyakinan yang dibenarkan oleh hati (percaya), diucapkan dengan lidah, dan dibuktikan dengan amalan.
  2. Seseorang yang hanya mengucapkan “La ilaha Illallah” tapi tiada amalannya, ia adalah Fasiq. Tempatnya adalah di Neraka.
  3. Seseorang yang tidak mengucapkan “La ilaha illallah” walaupun dia beramal atau tidak, dia adalah kafir. Matinya tidak boleh dikuburkan diperkuburan orang Islam. Dan tempatnya adalah neraka.
  4. Seseorang yang mengucapkan “La ilaha illallah” , dia beramal tapi hatinya tidak menerima, dia adalah Munafik, dan tempatnya adalah Neraka. Jenazahnya tidak boleh disolatkan.
  5. Satu lagi isu yang besar, iaitu, bagaimana jika dia melakukan semua amalan, dia mengucapkan kalimah “La ilaha illallah” dan hatinya menerimanya, namun ada keraguan sedikit didalam hatinya.. sempurnakah imannya? Jawapannya Tidak, dan tempatnya adalah di Neraka.

Dari kiri: Syazwan, Daus, Prof Gayar, Nazmi

Nota: Pic kenangan bersama Prof Gayar Muzafarovich Salahudinov, 56. Seorang Archeologist yang berbangsa Tartar. Lahir daripada keluarga Muslim, namun telah murtad ketika berumur 20 tahun selepas di’brainwash’ dan ahli keluarganya dibunuh oleh polis perisik KGB ketika zaman Soviet Union. Moga Allah s.w.t membalikkan hatinya kepada Islam.

About 2000N
Firdaus Azinun 20 February - Ulitsa Volgina, Moscow

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: