Berkerjalah Menentang Musuh, Jangan Mengutuk Saja

Melihat + Mengutuk Saja = Tiada Hasil

Alhamdulillah syukur. Ia suatu yang sangat membanggakan. Kejayaan beberapa badan NGO dalam memberikan bantuan kepada penduduk Palestin melalui projek Freedom Flotilla yang di lakukan baru-baru ini adalah  salah satu yang luar daripada usaha yang biasa dilakukan. Impaknya sangat mengagumkan berbanding usaha-usaha  sebelum ini. Lebih-lebih lagi, ianya disertai oleh bangsa Melayu dari Malaysia dan Indonesia.

Walaubagaimanapun, hasil yang konkrit masih tidak nampak. Ukuran bagi kejayaan ini hanyalah                                              untuk membuka  mata masyarakat dunia terhadap kezaliman Israel. Mengumpul lebih ramai      manusia untuk mengutuk-mengutuk, mencerca dan memanggil persidangan antarabangsa  bagi memuntahkan lagi segala bentuk cacian yang berskala besar. Dan begitulah seterusnya  setiap kali umat islam dizalimi musuhnya.

Ketahuilah kita tidakkan dapat melepaskan diri dari musuh dengan hanya menyalah-nyalahkannya.

Walhal, dunia sudah mengetahui lebih lama, bangsa ini adalah bangsa parasit pembawa dusta terhadap dunia.

Kita maki hamunlah dan berdemonstrasilah bagaimana dahsyat sekalipun, musuh tidak akan menyokong,  membantu atau berhenti melanyak kita. Bahkan ia tambah gembira kerana perbuatannya berhasil menakutkan  kita dan menggagalkan rancangan kita. Dan lepas itu dia akan aturkan strategi dan rancangan yang lebih besar  dan lengkap lagi supaya matilah perjuangan Islam, terkunci mulut pejuangnya dan terhentilah segala aktiviti  perjuangan Islam.

Nampaknya pejuang Islam hari ini seolah-olah tiada strategi dan siasah yang tepat. Seolah-olah pejuang Islam  hari ini tiada panduan, lalu mencuba-cuba sesuatu teori dan akan menukar teori lain kalau cubaan                itu menunjukkan hasil yang negatif. Sudahlah begitu mereka pula seperti tidak sedar yang mereka punyai  musuh yang banyak dan macam-macam jenis. Jadi bila rancangan mereka digagalkan, maka riuh  rendahlah mereka mengatakan kesal  terhadap musuh. Seolah-olah mereka berkata:

“Tidak patut musuh buat begini”

Kemudian bila musuh tipu mereka, riuh pula mereka menyahut-nyahut dengan seolah-olah berkata begini:

“Tak patut musuh tipu kita”

Dan bila semua rancangan perjuangan dipulaukan oleh musuh, maka bising pulalah pejuang-pejuang Islam bersuara tidak puas hati, dengan maksud seakan-akan begini:

“Sampai hati musuh tak bantu kita”

Akhirnya bila semua rancangan gagal, berkatalah mereka beramai-ramai:

“Ini musuhlah punya pasal”.

Ini realiti saudara! Bacalah laporan tentang ini yang dilahirkan sendiri oleh pejuang-pejuang Islam                    dalam akhbar-akhbar atau dalam pidato, seminar dan muktamar.

Apa ada disebalik sikap begitu sebenarnya? Bukankah itu bererti pejuang-pejuang Islam tidak tahu tentang musuh?  Kalau tahu, kenapa minta musuh berhenti menghalang kita dan minta jangan tipu kita. Dan lebih-lebih lagi,  mana boleh minta musuh bantu kita. Bukankah setiap yang bermusuh saling ingin jatuh menjatuhkan?  Memang kerja musuh menjatuhkan lawannya sejauh-jauhnya. Diatas kejatuhan itu mereka bertakhta dengan  gagahnya.

Begitulah sikap musuh. Kalaulah musuh berlembut , tidak bermusuh lah namanya. Tapi pejuang Islam hari ini  kelihatan seolah-olah tidak bermusuh dengan musuh ketat Islam. Mereka tidak fikir apa taktik untuk berhadapan  dengan musuh. Persediaan pun hanya ala kadar. Berfikir malas.  Apatah lagi merancang dan bertindak untuk melaksanakan sebarang usaha. Yang mereka buat ialah marah  pada musuh sebab menggagal, menyekat dan  menggugat dengan memulaukan rancangan mereka. Mereka harap dengan marah-marah begitu musuh akan  kasihan dan berpihak pada mereka, barulah musuh hendak membantu dan  tidak lagi menghalang perjuangan     mereka!

Kasihan pejuang islam! Bagaimana boleh terkeliru begitu sekali. Bukankah Allah dan rasulnya sudah menceritakan  bahawa Yahudi dan Nasrani itu tidak akan biarkan umat Islam  melainkan mereka akan diusahakan agar kesemua  umat ini akan mengikut mereka sekalipun ke dalam lubang biawak!

Orang yang menyalahkan musuh, macamlah menyalahkan nyamuk kerana menggigitnya. Makilah nyamuk  sebanyak manapun namun tetap digigitnya juga. Sebab itu sudah kerja dia! Kalau kita tidak dapat buat  apa-apa padanya, cuma setakat menyalahkan dia saja maka sukalah dia.Bolehlah dia terus dengan agendanya  untuk menghisap darah tanpa halangan apa-apa.

Sepatutnya kita lawan nyamuk. Atau katakan padanya,

“Wahai nyamuk, engkau jangan gigit aku. Sebab engkau hanya  boleh ambil sedikit darahku tapi aku boleh ambil nyawamu.”

Maka kalau nyamuk gigit juga kerana nyamuk itu nampaknya tidak sedar diri, tunggu apa lagi? Bunuh saja! Supaya jadi perhatian pada nyamuk-nyamuk yang lain. Kalau gigit, matilah hukumnya. Tapi tidakkan nyamuk lain  mahu mengalah atau kecewa. Dia mesti bela kawannya. Maka kita pun begitulah sepatutnya. Jangan mengalah dan kasihan kepada nyamuk.  Jalankan tugas kita. Jika tidak sampai hati hendak bunuh, pasanglahkelambu supaya  nyamuk tidak boleh gigit kita.

Demikianlah sepatutnya dengan musuh. Dia tipu kita, kita tipu dia. Dia atur strategi, kita atur strategi.  Dia halang perjuangan kita, kita halang perjuangannya. Dia membangun, kita pun membangun. Kalau begitu  barulah berjuang namanya.Tapi kalau kita tidak merancang langsung, untuk menewaskan musuh sekurang-kurangnya diwaktu musuh menewaskan kita, apalah ertinya lagi perjuangan kita?

Kalau setakat menyalahkan musuh dan harap musuh jangan tewaskan kita, itu tidak menjejaskan apa-apa program  musuh, bahkan mungkin menguntungkan mereka.

Mana ada satu agama atau ideologi didunia ini yang mengajar penganutnya tentang musuh-musuh mereka dan  cara-cara menghadapi musuh-musuh itu dan begitu terang? Tetapi perkara itu hanya ada dalam Islam. Inilah cinta  dan sayangnya Allah S.W.T pada hamba-hambanya yang memberikan lengkap segala petunjuk bagi kita.

Oleh itu, bersyukurlah dan kalau musuhpun bekerja,  apa lagi yang ditunggu hai pejuang-pejuang Islam,  bangunlah bekerja menghadapi musuh!

Mampukah Tentera Paintball ini Membebaskan Palestina?

About 2000N
Firdaus Azinun 20 February - Ulitsa Volgina, Moscow

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: